MCU: 10 Hal Yang Tidak Masuk Akal Tentang Iron Man 3

Ketika ditanya, sebagian besar penggemar MCU akan menyatakan bahwa film yang paling tidak mereka sukai dalam waralaba adalah Iron Man 3 . Meskipun Manusia Besi memulai waralaba dengan keras, dan Manusia Besi 2 memiliki beberapa pendukung setia, hanya sedikit yang akan berusaha membela Iron Man 3. Meskipun film tersebut mencoba beberapa hal yang menarik, secara keseluruhan, ceritanya akhirnya tidak masuk akal sama sekali.

Yang terbaik adalah MCU mengabaikan banyak elemen dari cerita ini dan terus bergerak maju dengan Tony Stark sebaik mungkin setelahnya. Namun, ada beberapa bagian dari Iron Man 3 yang tidak masuk akal dan terasa mustahil untuk dilupakan.



10Teknologi Tony Stark Harus Lebih Maju

Pada saat Iron Man 3 berguling-guling, Tony Stark adalah salah satu ilmuwan dan penemu paling maju secara teknologi di planet ini, jika tidak itu paling canggih. Dia sangat cerdas dan sangat kreatif, sehingga keahliannya tidak tertandingi. Namun, terlepas dari seberapa terampilnya dia pada saat ini, Tony Stark masih menggunakan prototipe eksperimental setelan Iron Man untuk melarikan diri dari serangan Mandarin.

Dia telah membuat setelan Iron Man secara massal, namun dia mengambil yang terburuk untuk melarikan diri. Dia juga menabraknya, karena tidak memiliki daya tahan baterai yang tersisa, untuk mengisolasi Tony Stark dalam plot. Namun, secara logis, teknologi Tony akan jauh lebih maju daripada mati karena baterai lemah.

9Bahasa Mandarin Itu Palsu

Ketika diumumkan bahwa bahasa Mandarin akan muncul di Iron Man 3 sebagai antagonis utama film, penggemar sangat bersemangat. Mandarin adalah salah satu penjahat terbesar Iron Man dalam komik, dan sepertinya Iron Man 3 akan sangat dipengaruhi komik.



TERKAIT: Iron Man: 10 Sifat Karakter Terburuk Tony Stark

Alih-alih mengadaptasi alur cerita Mandarin, film ini akhirnya lebih condong ke alur cerita Extremis. Lebih buruk lagi, bahasa Mandarin bahkan bukan bahasa Mandarin: dia hanya seorang aktor bernama Trevor Slattery bermain orang jahat palsu bernama Mandarin. Aldrich Killian adalah orang jahat yang sebenarnya, menggunakan Trevor sebagai umpan.

8Tony Tidak Ingat Pelajarannya Dari Film Sebelumnya

Sebelum Iron Man 3, Tony Stark telah menghabiskan sebagian besar MCU belajar untuk tidak mengisolasi dan menghancurkan dirinya sendiri secara rekreasi. Dia belajar untuk peduli pada orang lain dan membiarkan orang lain peduli padanya sebagai balasannya; Faktanya, Pepper Potts menunjukkan bahwa reaktor busurnya adalah bukti bahwa dia memiliki hati. Ini benar dalam lebih dari sekadar arti harfiah.



Namun, oleh Iron Man 3, Tony mengalami waktu yang sangat sulit. Dia berjuang dengan gangguan stres pasca-trauma setelah Pertempuran New York, namun dia tidak bersandar pada teman-temannya. Lebih buruk lagi, orang yang dicintainya tampaknya secara aktif terganggu olehnya. Ini tidak benar-benar sesuai dengan bagaimana semua karakter bertindak satu sama lain sebelum film ini.

7Operasi yang Tony Yakin Akan Membunuhnya Mudah Dilakukan

Sebagian besar alasan Tony Stark memiliki reaktor busur adalah karena hal itu membuatnya tetap hidup. Ketika disarankan pada awal waktu Tony Stark di MCU bahwa dia menjalani operasi untuk mengeluarkan pecahan peluru dari dadanya, dia jelas menentang ini. Dia menemukan bahwa dia akan segera mati jika operasi seperti itu dilakukan.

TERKAIT: Iron Man: 10 Kali Pepper Seharusnya Menyerah Pada Tony

Karena bagaimana pecahan peluru memasuki tubuhnya, tidak mungkin untuk dihilangkan. Namun, di Iron Man 3, Tony entah kenapa dan rela menjalani operasi yang diperlukan untuk menghilangkan pecahan peluru. Yang lebih membingungkan lagi, operasinya berhasil, dan dia tidak mengalami komplikasi kesehatan. Ini hanyalah bukti dari pekerjaan kontinuitas yang buruk dan penceritaan yang buruk.

6Tony Ternyata Sebenarnya Tidak Membutuhkan Reaktor Arc-nya Lagi

Selain operasi yang diterima Tony tidak masuk akal, fakta bahwa dia tidak membutuhkan reaktor busur lagi juga tidak masuk akal. Untuk satu hal, ada konsekuensi kesehatan yang jelas dari tidak memiliki reaktor busur. Mesin itu seharusnya membuat Tony tetap hidup, tetapi, sekarang, tanpa alasan logis yang jelas, dia tidak membutuhkannya lagi, dan operasi pecahan peluru berjalan dengan baik.

Untuk hal lain, reaktor busur Tony Stark adalah representasi simbolis dari kelahiran kembali dari Tony Stark yang egois menjadi Tony yang heroik yang adalah Iron Man. Menghapus reaktor busur menghilangkan elemen karakternya ini. Ini sangat penting, pada kenyataannya, dia mendapatkan jenis reaktor busur yang berbeda nanti di MCU untuk menebus pilihan yang mengerikan ini.

5Tony Dapat Memanggil Seluruh Pasukan Jas, Kecuali Jika Dia Tidak Bisa

Ketika prototipe setelan Tony Stark mogok dan kehabisan baterai, dia mendapati dirinya benar-benar terisolasi tanpa teknologi apa pun. Namun, kemudian di film tersebut, Tony Stark ditampilkan memanggil seluruh pasukan jas dari jarak jauh menggunakan JARVIS tanpa perjuangan yang jelas dalam melakukannya.

coors rasa ringan

Jika Tony Stark secara logis harus memiliki lebih banyak teknologi pada orangnya daripada yang dia lakukan ketika dia jatuh, maka dia seharusnya bisa memanggil pakaian tambahan kapan saja. Tampaknya semua setelannya telah dihancurkan di awal film, tetapi ada begitu banyak di akhir film yang juga tidak tepat.

4Pemerintah Secara Implisit Mempercayai Iron Patriot Tanpa Alasan yang Jelas

Sementara pemerintah mempercayai James Rhodes, dan dengan alasan yang bagus, mereka secara implisit mempercayai Iron Patriot, senjata teknologi pemusnah massal bertopeng yang mengerikan. Terlepas dari kenyataan bahwa Iron Patriot muncul dan tidak benar-benar berinteraksi dengan siapa pun sebelum memutuskan untuk naik ke Air Force One, tampaknya tidak ada yang peduli.

TERKAIT: Iron Man: 10 Hal yang Tidak Anda Ketahui Tentang Armor Wars II

Faktanya, pemikiran bahwa Iron Patriot adalah siapa saja tapi Rhodey tampak benar-benar gila. Iron Patriot baru saja bergabung dengan Presiden dan langsung mengancam hidupnya. Sepertinya seseorang ingin memeriksa ID Rhodey, atau sidik jarinya, atau miliknya wajah, apa-apa.

3Rencana Aldrich Killian kacau dan tidak perlu rumit

Di awal Iron Man 3, Motivasi Aldrich Killian untuk memusuhi Tony Stark tampaknya masuk akal. Dia ingin bekerja dengan Tony Stark di tahun 90-an, tetapi Tony mengabaikannya, dan Killian kesal sejak saat itu. Dia ingin membalas dendam terhadap Tony, dan dia ingin Tony mengerjakan proposisi yang dia buat saat itu. Setelah itu, rencananya menjadi agak membingungkan.

Dia juga ingin membunuh presiden, dan dia memanipulasi wakil presiden, dan dia memiliki semacam kompleks ilmuwan gila yang aneh atas Tony. Dia juga memiliki umpan Mandarin, tetapi tidak ada alasan nyata untuk itu kecuali untuk mengalihkan perhatian orang. Semuanya tampaknya disatukan secara serampangan dan tidak seperti rencana nyata yang mungkin dibuat oleh karakter seperti Killian.

duaKillian Anehnya Ingin Menjadi Presiden

Aspek membingungkan lain dari rencana Aldrich Killian adalah niatnya untuk mengambil alih pemerintah Amerika Serikat. Dia jelas berniat membunuh Presiden dan memanipulasi Wakil Presiden. Wakil Presiden bahkan bukan hanya politisi korup biasa; Aldrich Killian tahu putrinya cacat, jadi dia berjanji untuk memberinya Extremis untuk menyembuhkannya jika VP membantunya.

Ini adalah pemerasan yang sangat intens bagi Killian untuk mengangkat presiden boneka dan tampaknya mengambil alih pemerintah Amerika Serikat tanpa akhir yang jelas. Pembalasan dendamnya terhadap Tony lebih masuk akal daripada bagian rencananya ini. Fakta bahwa ia memiliki seluruh aspek pemerintahan yang aneh dari rencananya tampaknya keluar dari bidang kiri.

1Tony Menghancurkan Semua Pakaian Iron Man-nya Dalam Tampilan yang Salah Tempat

Menjelang akhir film, Tony Stark ingin membuktikan kepada Pepper Potts bahwa dia lebih berdedikasi padanya dan hidupnya daripada pakaian Iron Man-nya. Untuk membuktikan cinta dan pengabdian itu, dia meledakkan semua pakaian Iron Man-nya dari jarak jauh — meskipun faktanya bukan ini yang menjadi masalah Pepper. Faktanya, Tony selalu salah paham tentang apa yang dibutuhkan dan diinginkan Pepper dalam film ini.

Seperti yang telah dijelaskan berkali-kali oleh Pepper, masalahnya bukan pada Iron Man atau kostumnya atau bahkan Avengers. Masalahnya adalah Tony berjuang untuk menyeimbangkan prioritasnya dan membiarkan orang lain masuk ke dalam hidupnya. Tony seharusnya tahu ini sekarang, tapi akhir film ini adalah tentang gerakan besar yang pada akhirnya tidak berarti apa-apa.

NEXT: MCU: 10 Hal Yang Tidak Masuk Akal Tentang Trilogi Iron Man



Pilihan Editor


Paket Ekspansi Sims 4 Ini Layak Dibeli

Video Game


Paket Ekspansi Sims 4 Ini Layak Dibeli

Jika Anda mengambil sim kehidupan klasik EA di PS+ bulan ini, berikut adalah beberapa pengaya untuk memberikan lebih banyak hal yang dapat dilakukan keluarga Sims 4 Anda.

Baca Lebih Lanjut
Bagaimana Seri Baru Percy Jackson Mengamankan Warisan untuk Tahun-tahun mendatang

televisi


Bagaimana Seri Baru Percy Jackson Mengamankan Warisan untuk Tahun-tahun mendatang

Percy Jackson kesayangan Rick Riordan mendapatkan buku baru (atau dua atau tiga) dan itu semua berkat serial Disney+ -- semacam itu.

Baca Lebih Lanjut